Cuba Jaya

Tuesday, February 20, 2018

 

Setiap negara atau wilayah mempunyai cara, prosedur atau peraturan masing-masing. Sebelum kita ke sesuatu negara atau kemana-mana wilayah di dunia ini, ada baiknya kita memahami dan mengetahui sedikit sebanyak peraturan atau prosedur apa jua yang terdapat negara tersebut.

Fasiliti telekomunikasi telefon mudah alih di Kashmir agak berbeza dengan yang ada dikebanyakan negara (setahu saya). Buat pengetahuan, fisiliti telefon mudah alih negara luar tidak boleh digunakan atau tidak akan berfungsi (DISEKAT) di Kashmir termasuk telefon yang telah di aktifkan mode perantauan (roaming). 


Semua telefon mudah alih dari luar di sekat apabila berada di Kashmir. Bukan sahaja telefon mudah alih dari negara luar disekat, tetapi termasuk mana-mana juga telefon mudah alih di luar wilayah Jammu & Kashmir. Telefon atau sim kad yang dibeli dan di dahtarkan di New Delhi (India) juga tidak akan berfungsi apabila berada di Wilayah Kashmir. 

Sekiranya pelancung atau individu yg ingin menggunakan kemudahan telefon mudah alih perlu membeli sim kad di Kashmir dan didaftarkan disana. BAGAIMANAPUN, proses pendaftaran sim kad tersebut akan mengambil masa selama 2 minggu. 

Apa yang dilakukan oleh beberapa individu di Kashmir, terutamanya yang memberi perkhidmatan teksi, mereka menawarkan untuk meminjamkan sim kad Kashmir sekiranya kita menggunakan perkhidmatan teksi mereka sepanjang kita berada disana. Saya juga telah menerima tawaran untuk meminjam sim kad tersebut daripada pemandu teksi yang membawa saya dari Airport Srinagar ke Hotel Pada hari ketibaan di Srinagar.


 

 

Hari kedua berada di Srinagar Kashmir agak teruja kerana seperti bermimpi berada di sana memandangkan perancangan untuk kesana telah di dibuat lebih dari setahun. Di sebelah paginya telah menikmati permandangan di Dal Lake dengan menggunakan pengangkutan air yang amat di kenali di sana dengan nama "Shikara". 

Keadaan semasa winter telah menyebabkan badan tidaklah begitu penat setelah beberapa jam di sebelah pagi berjalan dan mengharungi suasana di Srinagar. Setelah berehat sebentar di Hotel, terfikir untuk menikmati "Beriani Kambing" di Kashmir. Sebuah restauran yang dikenali dengan nama "Mughadabar Restauran" telah di sarankan oleh pemilik hotel. 

Kami telah merancangan untuk menggunakan Auto Rickshaw atau "Tut Tut" sekiranya di Thailand untuk pergi ke restauran tersebut. Jarak restauran tersebut dalam 4 KM dari hotel kami. Kadar yang dikenakan oleh pemilik auto rickshow tersebut adalah sebanyak  INR100. 

Sepanjang 1 KM terakhir untuk sampai di restauran tersebut, Kami telah melihat terdapat aktiviti penjualan seperti pasar malam di Malaysia. Ia di kenali sebagai "Sunday Market". Amat sibuk dan meriah keadaan "Sunday Market" tersebut. Ia merupakan sesuatu yang menarik untuk di harungi walau pun sebelum ini kami tidak pernah merancang untuk pergi ke "Sunday Market" tersebut, Malah tidak pernah tahu adanya "Sunday Market" di dalam pembacaan di dalam internet. 

Memandangkan keadaan kami yang agak lapar, kami tangguhkan dahulu aktiviti untuk menikmati keadaan "Sunday Market" tersebut. Maka kami terus ke "Mughal Darbar Restaurant" yang teletak betul-betul di hadapan permulaan kawasan "Sunday Market" tersebut. Pastinya Beriani Kambing akan menjadi menunya dalam keadaan perut yang lapar ini. 

 

 

"Mughadabar Restaurant" betul betul di hadapan "Sunday Market"

Beriani Kambing yang di nikmati di Mughal Darbar Restaurant

 

"Sunday Market" di Pekan Srinagar ini amat menarik sekali untuk dinikmati suasananya. Ia sama seperti pasar malam di Malaysia atau "Night Market". "Sunday Market" ini teletak di Mughadabar Road dan ia hanya berlaku seminggu sekali iaitu pada hari Ahad. Kebanyakan jualan di sini adalah berupa pakaian terutama pakaian untuk keperluan musim sejuk (winter)  dan juga keperluan rumah seperti tilam, cadar dan selimut. Selain itu juga, makanan-makanan tradisi mereka juga terdapat disini. Ia amat meriah sekali sehinggakan agak sukar untuk bergerak di dalam dalamnya, tambahan pula ruang berjalan diantara sesebuah gerai disini amat terhad sekali. Kadang kalau terpaksa ke laluan tepi jalan apabila laluan di dalamnya amat sempit di tambah dengan kunjungan pembeli yang ramai.

Bagi peminat fotografi, ia merupakan lubuk untuk mendapatkan gambar-gambar "Human Interest" dan juga "Street Photography". Tambahan pula  penduduk tempatan terutama peniaga di sini amatlah mesra sekali menerima kedatangan pengunjung terutama pelancung yang beragama Islam.

 

Sekumpulan peniaga ini menawarkan diri untuk di ambil gambar mereka, mereka sangat ramah

 

Peniaga ini sempa memintak email dari kami agar kami dapat emailkan gambar kepada mereka

Berpeluang bergambar dengan mereka

 

 

 

KLIK GAMBAR DI BAWAH UNTUK MEMBELI BUKU HASIL TULISAN DAN TERBITAN SAYA INI ............

 

Srinagar juga terkenal dengan pembekal buah buahan dan sayuran. Ia juga terkenal sebagai pembekal bunga. Di Srinagar, terdapat Pasar Terapung Harian (Daily Floating Market) yang kebanyakannya menjual sayur-sayuran. "Floating Market ini terletak berhampiran dengan kampung terapung di Dal Lake. Floating Market ini lebih kurang sama dengan floating market di Bangkok, Thailand. Ia bukan lah sesuatu perkara yang besar, bagaimanapun saya dan rakan terhibur menikmati permandangan floating market ini dimana penjual membuat tawaran kepada pembeli. Dan di pasar ini tidak terdapat penjual wanita. Kesemua penjual adalah terdiri dari kaum lelaki.

Untuk ke Floating Market ini, kita perlu keluar awal pagi iaitu seawal pukul 5.30 pagi. Perjalanan Shikara (wood boat) akan mengambil masa selama 30 ke 45 minit untuk sampai ke Floating Market ini dari Dal Gate dimana banyak shikara terdapat. Seeloknya kita perlu menempah lebih awal di hari sebelumnya untuk ke Floating Market ini sekiranya kita ingin keluar seawal 5.30/6.00 pagi. Bayaran untuk penggunaan Shikara ini adalah di antara INR100 ke INR300 untuk sejam bergantung kepada musim/masa kita menggunakan perkhidmatan tersebut. 

Kebiasaannya semasa musim sejuk (winter), perkhidmatan shikara ini adalah semurah INR100 sejam, memandangkan tidak ramai pelancung ketika musim sejuk.  Oleh kerana saya berada di sini pada musim sejuk, saya dan rakan keluar hanya pada pukul 7.30 pagi, memandangkan pada musim sejuk, akitivi Floating Market ini amatlah kurang. Aktiviti penduduk tempatan juga amat kurang pada musim sejuk, dimana kebanyakan aktiviti penduduk tempatan bermula pada pukul 9.00.

Buat rakan-rakan yang akan ke Kashmir (Srinagar), di sarankan untuk mencuba aktiviti menyusuri Dal Lake dengan menggunakan Shikara dan menikmati aktiviti Floating Market ini. Tidak lengkap untuk seseorang pelancung itu tidak mencuba aktivi ini yang amat unik sekali.

 

 

KLIK GAMBAR DI BAWAH UNTUK MEMBELI BUKU HASIL TULISAN DAN TERBITAN SAYA INI ............

 

Potrait ini dirakam di sebuah kampung yang terletak di Kokernag, Kashmir India. Tidak seperti kanak-kanak zaman sekarang, termasuk anak saya sendiri yang selesa bermain dengan Ipad dan seangkatan dengan nya. Kanak-kanak disini lebih selesa menghabiskan masa dengan bermain dengan apa yang ada disekeliingnya termasuk bermain tanah walaupun bagi kita ia sesuatu yang kotor. Kanak-kanak ini telah biasa dan tidak ada masalah kesihatan walau pun bermain kotor.

Tidak di nafikan, sebagai seorang bapa kepada 4 orang anak, ketika gambar ini dirakam terdetik rasa pilu dihati bila teringatkan anak-anak sendiri yang agak jauh perbezaan cara hidup dengan kanak-kanak disini. Anak-anak kita boleh dikatakan lebih manja memandangkan kehidupan kita yang agak selesa. Walaupun ketika ini agak gembira dapat merakamkan gambar potrait yang sebegini, tetapi bergenang juga air mata apabila terkenang anak-anak di kampung halaman. Saya juga manusia biasa.... "Life must go on.."

 

Destination Wedding Photographer

Mhilmi Osman

www.mieeyphotography.com

Perjalanan kami berdua kali ini bermula dari Alor Setar ke KL dan akhirnya ke Srinagar Kashmir India. 

Bagi mengurangkan kos penerbangan, kami mengambil keputusan untuk memilih penerbangan dari Kuala Lumpur ke Kolkata, India dengan menggunakan Penerbangan Air Asia dan Indigo. 

Dalam Flight MAS Alor Setar ke KL juga telah di hidangkan dengan cerita berkenaan Kashmir . 

Seperti kemana-mana destinasi, anda perlu mengisi Arrival Card sebelum mendarat bagi memudahkan proses untuk diberikan semasa proses pemeriksaan passport dan visa India

Dari Kolkata pula, kami telah memilih Penerbangan Indigo ke Srinagar dengan hubungan (connecting) di New Delhi kerana Indigo tidak mempunyai penerbangan terus ke Srinagar dari Kolkata. Bukan sahaja Indigo, malahan penerbangan lain seperti Spice Jet atau Air India juga tidak menawarkan penerbangan terus ke Srinagar dari Kolkata. Kami memilih perjalanan sebegini bagi mengurangkan kos penerbangan, bagaimana pun tempoh perjalanan menjadi sedikit panjang.

Penerbangan kami berlepas dari LCCT pada pukul 10.35 mlm dan tiba di Kolkata pada jam 12.05 pagi local time. Kami terpaksa bermalam di Lapangan Terbang Kolkata sementara menunggu penerbangan Indigo ke Srinagar pada keesokan paginya.

Prosedur keselamatan lapangan terbang di India adalah jauh berbeza dengan lapangan terbang di Malaysia. Untuk memasuki kawasan lapangan terbang di India, kita perlu menunjukkan Tiket Sah penerbangan yang akan kita naiki. Sekiranya kita tidak mempunyai tiket yang sah, kita tidak akan di benarkan masuk ke lapangan terbang. Proses pemeriksaan ini dilakukan sendiri oleh askar India di setiap pintu masuk lapangan terbang. 

Bagi memudahkan pengurusan anda, sila pastikan anda mencetak tiket penerbangan anda apabila anda ke India dan sila pastikan tiket tersebut mudah di ambil supaya proses penerbangan anda tidak terganggu. Seperti penerbangan kami, apabila tiba di lapangan terbang Kolkata, Arrival Hall adalah di tingkat bawah. Setelah keluar dari Arrival Hall, terdapat escalator atau lif untuk ke tingkat atas bagi Departure Area di mana proses check in dilakukan. Di tepi escalator tingkat atas yang merupakan pintu masuk ke departure area akan terdapat askar India yang akan memeriksa tiket penerbangan sebelum dibenarkan masuk ke dalam Departure Area. Sila pastikan anda mempunyai printed ticket untuk masuk.

 

Di balakang sana merupakan "security check area" untuk ke boarding area

cuba menghabiskan masa di Airport Kolkata untuk penerbangan esoknya

Free news paper at Kolkata Airport

Check in time for flight Indigo Kolkata to Srinagar

Tersenyum Lebar. Dengan melihat boarding pass tertera "To Srinagar" telah membuat hati merasa gembira dan tidak sabar untuk tiba di sana

Suasana pagi hari di Kolkata Airport

Waiting for boarding at departure hall Kolkata Airport

Melihatkan momen ini, terdetik dalam hati sekiranya terdapat client saya yang memohon untuk shoot for their Pre-Wedding or Post Wedding in India :-)

Delhi View from flight before landing

 

Keesokan paginya kami berlepas pada pukul 8.50 pagi dan tiba di Delhi pada pukul 11.15 pagi. Untuk pengetahuan, bagi penerbangan hubungan (connecting flight) Indigo, apabila tiba di New Delhi, anak kapal (stewardess) akan membuat pengumuman supaya penumpang yang akan ke Srinagar untuk terus tunggu di dalam pesawat. 

Setelah kesemua penumpang yang akan ke Delhi turun, barulah anak kapal akan mengarahkan penumpang ke Srinagar untuk turun dari pesawat dan menaiki sebuah bas yg dikelolakan oleh Indigo. Bas tersebut akan membawa ke semua penumpang terus ke pesawat yang akan ke Srinagar.

Apabila kami memasuki pesawat tersebut, pesawat telah pun dipenuhi dengan penumpang yang akan ke Srinagar, kerana ketika itu tinggal 15 minit sahaja lagi untuk pesawat itu dijangkakan untuk berlepas iaitu pada pukul 12.25 tgh.

Memandangkan ini merupakan penerbangan pertama saya melibatkan "connecting flight", dan saya tidak biasa dengan prosedurnya, saya agak risau akan ketinggalan flight ke Srinagar kerana 'connecting time' hanyalah lebih kurang 1 1/4 jam sahaja. Kerisauan itu hilang setelah mendengar pengumuman dr anak kapal agar penumpang ke Srinagar perlu tunggu dahulu di dalam pesawat.

Untuk perjalanan kami yang sebegini, kos yang terlibat dari Kuala Lumpur ke Srinagar, pergi dan balik adalah sebanyak RM1300. Bagaimanapun, seperti yang nyatakan sebelum ini, ia akan melibatkan waktu perjalanan yang lama. Iaitu hampir 2 hari untuk tiba ke destinasi. 

Bagaimanapun, bagi yang ingin menyingkatkan perjalanan, boleh memilih Penerbangan MAS KL terus ke New Delhi (RM1600-RM2000). Dan kemudian boleh meyambung perjalanan ke Srinagar dengan local flight (Indigo, Spice Jet atau Air India) dengan kos lebih kurang RM400 pergi dan balik. Malindo Air juga telah menawarkan flight KL ke New Delhi dengan harga lebih kurang RM1200-RM1600. 

Walaupun perjalananan yg kami pilih ini agak panjang, sesuatu yg menarik adalah dimana kami dapat merasai pengalaman mengharungi perjalanan yang panjang, tidur di terminal dan juga meneruskan perjalanan tanpa mandi pagi. Sesuatu yg menarik untuk di kenang. Pilihan di tangan masing-masing. 

Untuk pengetahuan, terdapat sedikit perbezaan penerbangan tambang murah Indigo dengan Air Asia, di mana bagi Indigo, harga tiket yang di beli adalah termasuk dengan berat luggage sebanyak 15KG. Manakala bagi Air Asia, harga tiket tidak termasuk dengan luggage, anda perlu menambah luggage tertentu dengan tambahan harga yang tertentu.

 


Pesawat akan ke Srinagar

 

 

 

Bas Indigo yang akan membawa penumpang sehingga ke tangga menaiki pesawat

Di Lapangan Terbang New Delhi, sementara menunggu bas yang akan membawa penumpang untuk ke pesawat yang akan menuju ke Srinagar

At Srinagar Airport sebelum seorang askar menegur agar tidak mengambil gambar di kawasan ini.