Cuba Jaya

Sunday, April 22, 2018

 

TRAVELOG MIEEY

 

Kembara Beijing ke Alor Setar

End of 2015

 

Kos sepanjang pengembaraan (transportation + hostel/hotel)

 

 

 

Beijing

1.   Penginapan selama 3 malam – Hostel (6 bed Dormitory) 3 x RM 21 = RM 63.00

2.   Tiket keretapi Beijing ke Xi’an – Hard Sleeper Class – RM 235.00

 

TOTAL RM 298.00 

 

XI’an

1.   Penginapan selama 1 malam – Hostel (6 bed Dormitory) 1 x RM 20 = RM 20.00

2.   Tiket keretapi Xi’an ke Kunming – Soft Sleeper – RM 465.00

 

TOTAL RM 485.00  

 

Kunming

1.   Tiada Penginapan, singgah sebentar sahaja.

2.   Tiket bas ke Xinjie, Yuanyang – Seated – RM 90.00

3.   Van dari Xinjie – Duoyishu Village – RM 13.00

 

TOTAL RM 103.00

 

 

Xinjie Town

1.   Penginapan selama 2 malam – Guest House 2 x RM 30 = RM 60.00

2.   Naik Van Duoyishu Village ke Xinjie Town – RM 13.00

3.   Tiket bas dari Xinjie Town ke Hekou – RM 42.00

4.   Teksi ke Imigresen – RM 13.00

 

TOTAL RM 128.00

 

 

Hekou / Lao cai / Hanoi / Saigon

1.   Penginapan Tiada

2.   Teksi Hekou ke Lao Cai – RM 10.00

3.   Tiket Keretapi Lao Cai ke Hanoi (Seated)– RM 37.00

4.   Tiket Keretapi Hanoi ke Saigon ( Hard Sleeper Class ) – RM 210.00

5.   Teksi ke Hostel – RM 12.00

6.   Penginapan di Saigon (Ho Chi Minh) – 2 malam – hostel (6 bed) – 2 x RM 20.00 = RM 40.00

7.   Tiket Bas Saigon ke Siem Reap – RM 93.00

 

TOTAL RM 402.00

 

 

Siem Reap

1.   Penginapan 2 malam di Siem Reap – 2 x RM 28.00 = RM 56.00

2.   Tiket Van Siem Reap ke Border Poipet – RM 31.00

3.   Tiket Van Border Poipet ke Bangkok – RM 44.00

 

 

 

TOTAL RM 131.00

Bangkok

1.   Tiada Penginapan.

2.   Tiket Keretapi Bangkok ke Hatyai – RM 89.00

3.   Tiket bas Hatyai ke Padang Besar – RM 5.00

4.   Tiket ETS Padang Besar ke Alor Setar – RM 16.00

 

 

TOTAL RM 110.00

 

 

 

TOTAL KOS PENGANGKUTAN DARI BEIJING KE ALOR SETAR DAN JUGA PENGINAPAN ADALAH SEBANYAK LEBIH KURANG

 

RM 1657.00

 

·      Kos ini adalah berdasarkan pertukaran wang asing ketika waktu tersebut iaitu awal tahun 2016

 

 

 

 

     Bamboo area, salah sebuah lokasi di Lantang Trek yang boleh di singgah semasa trekking, di mana di sini terdapat beberapa guest house yang boleh menjadi tempat penginapan. Dari Syafrubesi ke Bamboo area ini, bagi normal trekker, ia mengambil masa dalam 3 - 4 jam perjalanan trekking. Kebanyakan trekker yang menginap di sini adalah trekker yang merancang untuk perjalanan trekking yang lebih lama. Trekking dengan kadar yang agak perlahan sambil menikmati permandangan, kerana normal trekker tidak akan menginap disini kerana masih ada masa untuk naik ke tempat yang lebih tinggi. Kebanyakan trekker akan merancang ke tempat yang lebih tinggi iaitu di kawasan Lamma (terdapat lebih banyak guest house disini) untuk bermalam.

    Bagi kumpulan kami yang tidak berpengalaman dalam trekking ini mengambil keputusan untuk menginap disini memandangkan perjalanan kami mengambil masa yang agak lama disebabkan tiada pengalaman dan juga kerana kami tidak mengupah "porters" untuk membawa barang-barang kami. Jadi tiada pilihan, terpaksa menginap disini memandangkan waktu telah pun semakin lewat sekiranya untuk terus naik keatas. Pada waktu ini, pukul 6 petang cuaca telah gelam seperti senja/malam.

     Kebanyakan pengusaha guest house disini adalah peramah (one of the marketing strategy). Sebelum kami sampai disini, kami telah pun terserempak dan ditegur oleh salah seorang pengusaha guest house disini yang mempelawa kami untuk menginap disini kerana dia mengatakan bahawa kami tidak akan sempat untuk teruskan perjalanan ke kawasan Lamma yang mengambil masa trekking 1 1/2 jam lagi.

   Kawasan Bamboo ini antara yang menarik kerana ia terletak betul betul di tepi jeram yang mempunyai permandangan yang menarik. Deruan air jeram akan sentiasa menemani kita disini terutama apabila sebelah malamnya kerana ia akan kedengaran begitu jelas sekali di ruang tidur/bilik penginapan. Amat mengasyikkan tambahan pula di temani dengan cahaya lilin yang dibekalkan oleh pemilik guest house tersebut. Cahaya lilin akan menjadi peneman sepanjang malam memandangkan tiada bekalan elektrik disini. Pemilik guest house ini menggunakan bateri untuk menyalakan hanya sebiji lampu bagi menerangi kawasan dalam ruang tidurnya yang juga merupakan ruang tempat tetamu (trekker) menikmati makan malam. Pemilihan untuk makan malam di ruangan ini menjadi pilihan trekker kerana terdapat dapur kayu yang merupakan merupakan (heater) pemanas bagi memanaskan badan dalam kedinginan malam memandangkan waktu ini (Oktober & November) suhu agak sejuk disebelah malam dan awal pagi, berbanding tengah hari. Ini belum lagi masuk "Winter" yang pasti lagi dingin suhunya.

    Di kawasan Bamboo ini masih lagi boleh mendapat liputan telefon bimbit (Edge for data) sekiranya kita membeli Starter Pack Prepaid Phone (seperti yang saya lakukan sebaik tiba di airport, kedainya bersebelahan kaunter membeli tiket teksi di arriving hall). Prepaid tersebut di beli dengan harga Rupee Nepal 1000 (lebih kurang RM35), tidak termasuk data (Rs 400 utk 500 MB data). Disini saya sempat untuk upload gambar instagram terakhir saya menggunakan iphone sebelum naik lebih tinggi ke atas yang pastinya tiada lagi liputan telefon. Pengusaha guest house disini menggunakan telefon setelit untuk berkomunikasi. 

    Kami menginap di guest house yang bernama "Sherpa". Kos 6 orang kami sini untuk semalaman lebih kurang Rupee 7000 (dalam RM250) kalau tak silap, tak berapa ingat. Ia merupakan makan petang semasa tiba, makan malam, penginapan (blanket perlu dibayar) dan juga sarapan pagi esoknya. Kos di atas ini memang agak tinggi, memandangkan ia melibatkan kos mengupah porters untuk membawa barang ke atas. Lagi tinggi kita naik, lagi tinggi kosnya, terutama yang melibatkan barang mentah. Sekiranya hendak menggunakan hot shower, ia mengenakan charge Rupee 150. Semasa kami menginap di sini, terdapat satu family 4 beranak yang merupakan trekker yang juga menginap disini.

 

Berehat setelah tiba di kawasan Bamboo ini

 

Pemilik Guest House "Sherpa"

 

Keluarga trekker 4 Beranak bersama portersnya yang juga menginap di situ

 

Sedikit cendera hati juga boleh didapati disini

 

Salah seorang trekker dari Australia yang menginap di salah sebuah guest house di kawasan Bamboo ini

 

Ruang makan guest house ini betul-betul berada di tepi jeram di mana sumber air juga di ambil dari jeram tersebut

 

Permandangan yang indah di kawasan Bamboo ini

 

Ruang tidur yang mempunyai permandangan jeram yang indah

 

Suasana guest house yang bertaraf 5 bintang

 

Suasana menikmati makan malam di Sherpa Guest House

 

En. Shukur kita beramah mesra dengan pemilik guest house ini di temani dengan porters yang tahu berbahasa Melayu

 

Salah seorang chef yang menyediakan makanan disini

 

Anak pemilik guest house ini juga turut membantu keluarganya

 

Hidangan telah siap

 

Menikmata haba dari "Original Heater"

 

Ruang tempat duduk makan inilah yang juga merupakan tempat tidur keluarga pemilik guest house tersebut

 

Kenangan bersama keluarga pemilik guest house tersebut (Photo by Mohd Shukur)

Mengembara atau travel merupakan salah satu hobi yang kini semakin di minati ramai. Tidak kira samada mengembara secara backpacker atau pun melancong mengggunakan agensi pelancongan. Trekking atau pun mendaki juga kini semakin diminati ramai. Semakin ramai yang berkongsi pengalaman mereka mengembara atau mendaki di media sosial seperti facebook atau pun Instagram. Ia menjadi pendorong kepada rakan-rakan atau orang lain untuk turut sama berbuat demikian.

“Mengapa saya menulis buku Langtang Nepal”. Dengan adanya media sosial ketika ini, kita dapat tahu begitu ramai sekali rakan-rakan atau rakyat Malaysia yang telah berjaya mendaki di Banjaran Himalaya Nepal. Tidak kira samada laluan yang biasa, sederhana atau laluan yang sukar. Pendakian saya pula di Langtang Nepal pada tahun 2012 sebenarnya adalah laluan biasa sahaja, bukan laluan yang sukar. Rakyat Malaysia yang lain pula telah berjaya mendaki di laluan yang sangat luar biasa lebih dari saya. Cabaran yang saya lalui adalah cabaran biasa sahaja.

Saya telah mengambil inisiatif menulis buku “Langtang Nepal” adalah untuk berkongsi bagaimana pengalaman saya mendaki terutamanya bagi saya yang mendaki buat pertama kalinya dalam hidup saya. Tidak pernah sebelum ini saya terlibat dengan mana-mana aktiviti mendaki. Ini merupakan pengalaman pertama mendaki. Oleh kerana itulah saya ingin berkongsi bagaimana pengalaman pertama saya mendaki buat pertama kalinya. Tambahan pula pendakian ini dilakukan di Nepal pada musim sejuk. Bukannya sekadar di Gunung Baling Kedah.

Begitu ramai sekali rakyat Malaysia yang telah berjaya ke tahap yang tinggi, tetapi agak rugi tidak diceritakan kepada orang lain bagaimana pengalaman mereka menghadapi cabaran-cabaran yang begitu menguji tahap kesabaran dan metal mereka. Perkongsian di media sosial tidak akan bertahan lama dan ia berada di alam maya yang kurang dari segi nilai sentimentalnya. Pengalaman seseorang itu sangat berharga sekali dan begitu ramai yang ingin tahu bagaimana pengalaman seseorang dalam pelbagai perkara. Bagaimanapun, kita menghormati pendirian sesetengah dari mereka yang tidak ingin berkongsi kisah dan pengalaman mereka kerana bagi mereka itu adalah kisah personal yang tidak patut di kongsi. Masing-masing mempunyai pendapat tersendiri.

Saya pula yang begitu meminati seni fotografi, memikirkan bahawa amat rugi sekali jika gambar yang telah saya rakamkan sepanjang perjalanan saya mendaki di Langtang dibiarkan sahaja di dalam harddisc komputer. Rugi rasanya gambar yang telah dirakamkan sebegitu elok dan cantik dibiarkan disimpan begitu sahaja. Jadi, dengan terbitnya buku ini, gambar tersebut dapat disimpan bersama buku ini. Tidak sama sebenarnya melihat foto pada skrin komputer berbanding dengan melihatnya di atas cetakan kertas. Dengan adanya buku ini, dapatlah saya menyimpan kenangan saya tersebut di dalam buku dan juga kisah saya sepanjang saya berada di Nepal.

Saya juga berharap pengalaman saya ini sedikit sebanyak dapat dimanfaatkan oleh si pembacanya. Semoga ada maklumat yang boleh digunakan oleh sesiapa sahaja yang membacanya. Di samping itu saya begitu mengharapkan sokongan dari semua terhadap saya dalam menjayakan buku saya ini. Sokongan anda amat-amat saya hargai sekali.

Kini, buku Langtang Nepal telah masuk cetakkan kedua agar dapat memenuhi permintaan pembaca. Insya Allah, dalam masa beberapa minggu ia akan masuk ke kedai-kedai buku seperti MPH, Popular, Border dan lain-lain. Dapatkan segera sementara stok masih ada. Anda juga boleh mendapatkan terus dari saya secara online melalui facebook saya Mhilmi Osman/Travelog Mieey atau pun Instagram saya Travelog Mieey. Kita mengharapkan lebih ramai lagi rakan-rakan kita yang sudi berkongsi pengalaman masing-masing agar ia dapat di manfaatkan atau boleh menjadi pengajaran buat kita semua.

  

Bagaimana Proses Melakukan Cetakan Buku

Cetakan buku permulaannya dilakukan pada satu bidang kertas yang besar (tidak pasti ukurannya) dimana di dalam kertas tersebut akan merangkumi samada 16 muka surat atau pun 32 muka surat yang akan menjadikannya satu set. Ia akan dilipat agar ia menjadi 16 muka surat.  Set seterusnya pula akan di sambung untuk 16 muka surat seterusnya dan begitulah sehingga memenuhi keseluruhan skrip sesebuah buku.

Set-set tersebut akan di gabungkan dan proses binding akan dilakukan pada semua set terebut agar menjadi sebuah buku. Setelah siap binding, buku tersebut akan di potong agar lipatannya tadi akan terpotong supaya setiap muka surat di pisahkan dari lipatan tersebut. Maka terbentuklah buku tersebut. Begitulah serba sedikit yang saya faham dengan proses mencetak dan menyiapkan sebuah buku. Andai ada kesilapan, saya memohon maaf kerana saya bukanlah pakar dalam bidang cetakan buku.

 

Cetakan di lakukan pada satu bidang kertas yang besar dan akhir akan di potong setelah proses binding dilakukan.

Proses akhir iaitu membungkus buku yang telah siap

Sempat bersama dan berselfie dengan pekerja yang telah menjayakan proses cetakan buku Langtang Nepal

 

Travelog : LANGTANG NEPAL, Menjelajah Hingga Ke Himalaya
.
Harga : RM 28.00 (Semenanjung)/RM 30.00 (Sabah/Sarawak)
Harga Termasuk Kos Penghantaran : 
RM 34.00 (Semenanjung), RM 39.00 (Sabah/Sarawak)
Bilangan Muka Surat : 304
.
Tempahan Melalui : -
1. Email : This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.
2. Facebook : www.facebook.com/travelogmieey
3. Facebook : www.facebook.com/mieeyphotography
4. WhatsApp : 019-5694141
5. COD : Alor Setar dan sekitarnya
.
Pembayaran :
1. Transfer/ Bank In/ Cash Deposit.
A. Bank Islam. 
No Akaun : 02-1050-1002-1528 
Nama : Travelog Mieey Enterprise
.
B. Maybank Berhad. 
No Akaun : 5521-7005-9514 
Nama : Mohamad Hilmi Osman
.
Terima Kasih 
Assalamualaikum
.
#langtang #nepal #travelog #travelogmieey #backpackers #travel#traveler #travelogue #backpackersmalaysia #goasean 

#gayatravel#gengkakitravel #kakibuku #ulatbuku #buku #bacabuku #bukumurah#jualbuku #jualanbuku 

#malaysia #malaysian #book #books#bookstagram #bookshelf #bookworm #bookaddict #bookphoto#backpacker

 

KLIK GAMBAR DI BAWAH UNTUK MEMBELI BUKU INI ............

 

 

 

1. Pentingkan Diri Sendiri 

Apabila kita mengembara sendirian, apa yang kita fikirkan adalah diri kita sendiri. Tiada orang lain. Samada hendak pergi ke kedai untuk makan ? atau hendak pergi bersiar-siar ? atau pun hendak tidur sahaja di hotel. Satu sahaja matlamatnya, Kita mendapat kebebasan yang sepenuhnya. Merangka dan merancang itinerary kita sendiri. Pentingkan diri untuk mendapatkan peluang kepada diri kita sendiri menikmati pengalaman. Tidak salah untuk pentingkan diri sendiri dalam situasi ini selagi anda menghormati orang lain.

2. Menggunakan peraturan yang berbeza

Apabila kita mengembara atau melancong dengan keluarga atau rakan-rakan, kita terikat dengan beberapa peraturan. Mungkin terlibat dengan ahli keluarga yang tidak bertanggungjawab. Adik beradik yang merosakkan keadaan atau pun rakan yang terlalu pemalu. Tapi, sekirannya kita bergerak secara solo atau berseorangan, semua berubah. Jadi apa yang kita hendak jadi. Keluar dari ruang selesa kita dan cuba untuk lakukan sesuatu yang berbeza. Jadi diri anda sendiri dan terokailah apa jua yang anda ingin lakukan. Tiada sesiapa yang kenal kita, jadi mereka akan lihat kita apa yang mereka sedang lihat sekarang. Jangan risau. Ambil peluang ini untuk mengenali diri anda sendiri dan tunjukkan kepada dunia siapa diri anda sebenar. 

3. Belajar Menguji Tahap Diri Sendiri.

Sebernarnya bukan mudah bila kita mengembara secara solo atau sendirian, tambahan pula bila mengembara secara backpackers dengan budget yang rendah (low budget). Banyak perkara yang perlu di ambil kira. Bagaimanapun sekadar mengembara secara solo di China dan hanya melewati kawasan bandar bukanlah sesuatu yang begitu mencabar. Ini kerana kemudahan awam masih mudah unutk di perolehi di kawasan bandar. Tetapi andai kata kita melewati kawasan luar bandar (remote area), keadaannya lebih mencabar kerana ada tahap di mana kita terpaksa menagih simpati menumpang kenderaan penduduk tempatan.

4. Belajar Untuk Merancang Lebih Awal.

Bila mengembara secara solo ini, Kita perlu merancang lebih ke depan dan lebih teliti. Perlu ada 'backup plan' andai rancagan yang di rancang tidak menjadi seperti yang dikehendaki. Sewaktu saya mengembara secara solo ke Beijing pada tahun 2015 yang lalu, saya mengambil masa hampir setiap malam sebulan sebelum saya terbang ke sana bagi membuat perancangan yang lebih teliti. Sememangnya apa yang kita rancang tidaklah akan berjalan dengan begitu sempurna, tetapi bila kita merancang, sekurang-kurangnya kita lebih bersedia dan menikmati atau 'enjoy' dengan pengembaraan kita.

5. Belajar Mengambil Tanggungjawab

Salah satu perkara yang terburuk berlaku semasa mengembara secara solo adalah dimana anda tidak boleh menyalahkan sesiapa. Apa yang berlaku adalah semua salah anda sendiri. Tentu sekali anda boleh menyalahkan syarikat penerbangan atau pihak hotel/hostel, TETAPI anda tidak akan mengubah situasi tersebut dengan menyalahi mereka.  Apa yang perlu anda buat sebenarnya adalah menyelesaikan masalah tersebut dan cuba untuk dapatkan penyelesaiannya. Jangan tunggu andai ada seseorang yang akan datang membantu anda tetapi anda sendiri yang perlu membantu diri anda sendiri.

6. Belajar Untuk Bercakap Bahasa Tempatan ( Bahasa Negara yang dilawati )

Bila kita mengembara secara solo, kadang kala kita perlu belajar bahasa negara tersebut. Kita perlu berinteraksi dengan penduduk tempatan sepanjang pengembaraan kita. Tambahan pula bila kita mengembara secara sendirian kerana semua urusan kita perlu lakukan tidak dapat mengharap rakan kembara kita andai kita mengembara secara berkumpulan. Sentiasa cuba untuk berinteraksi dengan penduduk tempatan. Tidak perlu risau anda tidak fasib berbahasa dengan mereka kerana anda bukanya masuk ke kelas bahasa.

7. Anda Membina Tahap Keyakinan

Apabila kita mengembara seorang diri, kita akan membina tahap keyakinan diri. Anda akan membuktikan bahawa diri anda boleh menerima cabaran yang baru dan menghadapi setiap masalah apabila ia berlaku. Memang agak sukar untuk menghadapinya tetapi anda boleh menerima kesilapan anda dan lebih baik anda lakukan kesilapan daripada anda tidak dapat menerima kesilapan.

 8. Anda lebih berfikiran terbuka

Mengembara telah membuatkan anda menghadapi pengalaman baru yang anda tidak tahu. Untuk menikmati pengalaman tersebut, kuncinya adalah anda perlu berfikiran lebih terbuka. Tanpanya anda tidak akan pergi jauh. Bila mengembara secara sendirian, anda akan menguji andaian anda dan anda akan mencabar tahap kepercayaan anda. Dunia ini penuh dengan halangan yang wujud oleh imaginasi kita sendiri. Kita terlalu cepat menilai sesuatu perkara tetapi bila kita mengembara ia boleh memberi kesedaran dengan tahap kejahilan kita kepada sesuatu.

9. Belajar Untuk Menghadapi Tahap Ketakutan Pada Diri

Berita Baik:  Bukan anda seorang sahaja yang ada sifat ketakutan. Orang lain juga ada perasaan takut.  

Berita Buruk:  Tiada jalan mudah atau jalan cepat untuk mengatasi masalah ketakutan ini. Tiada pil yang boleh digunakan untuk mengatasi masalah ini. 

Tiada jalan lain untuk mengatasi masalah ini selain dari anda perlu menghadapinya.

10. Anda belajar untuk menjaga sendiri barangan anda.

Memang tidak dapat lari, apabila anda mengembara seorang diri, salah satu perkara yang penting yang perlu anda jaga adalah passport dan duit anda.  Sebagai contoh, jika anda berjalan di mana-mana bersama rakan anda, anda sendiri tidak akan sedar jika beg duit rakan anda di curi. Sama juga bila mengembara seorang diri, kita perlu sendiri berhati-hati dan sentiasa menjaga barangan kita sendiri. Tiada orang lain yang akan menjaganya. Dan kita perlu mengambil tindakan bagi mencegah dari perkara tersebut berlaku. Pastikan and tahu siapa yang perlu anda percaya dan sentiasa memerhati keadaan sekeliling anda terutama bila anda berada di kawasan yang penuh dengan orang terutamanya pelancong.  Kawasan tumpuan pelancong merupakan lubuk kepada pencuri atau penjahat yang ingin mengambil kesempatan kepada para pelancong yang masih belum biasa dengan keadaan di situ.

11. Anda Belajar Untuk Mendapatkan Kenalan Baru.

Anda akan mula cuba membina hubungan dengan rakan anda yang baru semasa anda mengembara secara sendirian. Bila anda bersendirian, ia akan mendorong anda untuk mencari rakan baru berbanding sekiranya anda mengembara bersama rakan di mana anda sering bersama rakan sahaja dan tiada kesempatan untuk anda membina hubungan dengan penduduk tempatan atau pengembara lain yang anda jumpa. Anda akan sedikit berasa sunyi mengembara seorang diri dan itu akan mendorang anda untuk berbual dengan orang lain di sekeliling anda. Semasa saya mengembar dari Beijing ke Alor Setar, Saya sendiri telah mendapat dua orang rakan baru dari China dan seorang rakan dari Vietnam yang masih saya hubungi sehingga kini.

12. Anda Akan Lebih Menghargai dan Menyayangi Keluarga Anda Yang Tiada Bersama Anda.

Kadang kala anda akan berasa sunyi apabila berseorang di negara luar. Kadang kala berhari-hari anda tidak bercakap dengan bahasa ibunda anda sendiri kerana asyik bercakap bahasa ayam itik dengan penduduk tempatan sepanjang perjalanan anda. Anda akan rasa lebih menghargai keluarga anda bila berjauhan. Jadi, walaupun anda suka mengembara berseorangan, kadang kala bawalah keluarga anda bersama ke luar negeri :-).

 

Kesimpulannya.

Mengembara berseorangan juga merupakan salah satu pelaburan yang anda boleh buat. Bukan sahaja untuk diri anda tetapi juga kepada dunia ini. Anda mengisi fikiran anda dengan kenangan yang akan bersama anda sepanjang hidup. Anda akan mempunyai cerita dan pengalaman untuk diceritakan atau untuk di kongsi. Anda tahu apa yang paling penting untuk anda. Anda belajar untuk hidup dengan kekurangan. Anda menjalani kehidupan yang tanpa penyesalan.

KLIK GAMBAR DI BAWAH UNTUK MEMESAN BUKU TRAVELOG "LANGTANG NEPAL" ......

 

 

 

Terracotta Warriors and Horses Museum (Terracotta), Xi'an China merupakan salah satu kawasan sejarah di Xi'an china yang begitu terkenal sekali. Ia merupakan salah satu mercu tanda bagi Xi'an. Banyak kisah sejarah yang telah diperolehi dengan penemuan kawasan ini. Bagi industri pelancongan, kawasan ini merupakan salah satu tarikan utama jika kita mengunjungi Kota Xi'an. Salah satu kawasan yang wajib kita lawati jika kita melawati Xi'an.

Jadi, adakah anda betul-betul perlu mengunjungi kawasan ini sekiranya anda ke Xian. Persoalan ini perlu di ambil kira andainya anda mengembara ke Xi'an secara backpackers dengan peruntukan (budget) kewangan yang begitu terhad. Saya telah berpeluang mengunjugi kawasan sejarah ini ketika saya melakukan pengembaraan secara solo saya dari Beijing ke Alor Setar di hujung tahun 2015 sehingga melakau masuk awal tahun 2016 yang lalu.

Untuk memasuki kawasan ini dan seterusnya ke dalam dewan yang penuh dengan ukiran batu bala tentera china ini, bayaran yang dikenakan adalah sebanyak 120 Yuan iaitu lebih kurang RM75 (rate oct 2016). Itu adalah bayaran ketika low season iaitu musim sejuk. Bagi bayaran bukan pada low season 150 Yuan di kenakan untuk memasukinya.

Setelah memasuki pintu masuk kawasan ini, anda akan di tawarkan dengan pemandu pelancung dan juga tawaran untuk naik kereta buggy untuk ke dewan utamanya kerana ia terletak sejauh 15 minit berjalan kaki. Saya tidak pasti berapa jauh. Sudah tentu bayaran akan di kenakan untuk kedua-dua perkhidmatan tersebut. Anda boleh memilih untuk berjalan kaki kerana perjalanannya adalah melalui kawasan taman yang di penuhi dengan pokok-pokok dan tidaklah membosankan. Saya memilih untuk berjalan sahaja kerana bagi saya 15 minit berjalan itu adalah perkara biasa dan lebih menikmati perjalanan melalui taman-taman. Kalau anda kembara sebagai backpacker, apalah sangat untuk berjalan jauh seperti itu. Tapi sebenar nya agak penat juga berjalan kerana sebenarnya, untuk sampai ke pintu masuk tadi, saya telah berjalan hampir 15 minit juga dari hentian bas, di tambah dengan perjalanan ini pula. Tapi sebab musim sejuk, tidaklah saya berpeluh teruk he he he. Sebenarnya saya berjalan bersama 2 lagi rakan dari China yang baru sahaja saya kenal semasa membeli tiket di kaunter. Mereka student universiti di China, lupa kat mana mereka belajar, tetapi bukan di Beijing. So takde lah boring sangat jalan beramai-ramai. :-)

Apabila masuk ke dalam dewan itu, ia merupakan satu dewan yang sangat besar sekali, anggaran saya lebih kurang 200 meter panjang dewan tersebut dan 70 meter lebarnya. Yang ada ditengah-tengahnya adalah ukiran batu bala tentera yang sesetengahnya telah pun pecah dan dalam masih proses membetulkannya dan memeliharanya. Agak kagum juga melihatnya. Bagi yang meminati Ilmu Sejarah, begitu bermakna dan begitu teruja bila melihat sejarah ukiran batu bala tentera Terracotta ini kerana banyak sejarah yang di simpan bersamanya. Bagi yang kurang meminati sejarah, mungkin anda sedikit terasa rugi setelah sekadar melihat patung-patung ukiran batu yang banyak ini. Tiada yang terlalu menarik kecuali lipatan sejarah yang di simpan oleh patung ini. 

Terdapat dua atau tiga dewan di kawasan ini, bagaimana pun ini merupakan dewan utamanya dan saya tidak langsung masuk ke dewan-dewan yang lain kerana sedikit penat dan juga kesuntukkan masa untuk terus menerokainya. Setelah selesai, anda sekali lagi perlu berjalan kaki yang agak jauh untuk ke perhentian bas kerana laluan keluarnya agak memusing sedikit dan kita tidak keluar melalui pintu yang sama ketika masuk. Bagi yang datang dengan menggunakan khidmat agensi pelancungan, anda juga perlu ke tempat yang sama hentian bas kerana di situlah semua kenderaan di letakkan.

Jadi anda perlu mengetahui samada berbaloi untuk anda kunjungi kawasan ini atau tidak.  Bagi saya, tidak lah terlalu teruja melihat sejarah ini, tetapi oleh kerana saya meminati seni foto, saya berpuas hati dapat merakam foto di sini sebagai simpanan koleksi foto saya. Saya juga berpuas hati sebab dapat ambil gambar sendiri saya dengan ala-ala "winter sonata", he he he. Oleh kerana Terracotta ini merupakan salah satu mercu tanda kota Xi'an, anda mesti memikirkan untuk datang ke sini kerana persoalannya adalah "bukan senang untuk sampai ke sini, rugilah kalau tak pergi ke sini. Alang-alang dah sampai, baik kita pergi sahaja". :-)

 

Yang Benar

- TRAVELOG MIEEY -

 

Begitu ramai sekali pengunjung, Ini baru low season, kalau peak season tak tahu macam mana keadaanya

Tiket masuk, dari pintu masuk ini, perlu berjalan selama 15 minit untuk sampai ke dewan utama.

Banyak kisah sejarah yang ada pada Terrracotta Army ini

Beginilah bila kembara secara solo, hanya mampu selfie sahaja