Masjid Raya Baiturrahman merupakan Masjid Kesultanan Aceh yang dibangun pada masa pemerintahan Sultan Iskandar Muda pada tahun 1022 H/1612 M. Riwayat lain menyebutkan bahwa yang mendirikan Masjid Raya Baiturrahman adalah Sultan Alaidin Mahmudsyah pada tahun 1292 M. Pada masa Perang Aceh, masjid ini berfungsi sebagai benteng pertahanan umat Islam. Mesjid ini pernah terbakar habis akibat penyerangan tentara Belanda dalam ekspedisinya yang kedua pada bulan Safar 1290 H/April 1873 M. Empat tahun setelah terbakar, pada pertengahan Shafar 1294 H/Maret 1877 M, dengan mengulangi janji Jenderal Van Swieten, maka Gubernur Jenderal Van Lansbergemenyatakan akan membangun kembali Masjid Raya Baiturrahman.

Sumber : Wikipedia Bahasa Indonesia

Penjelajahan/Travel solo kali pertama ini adalah ke Acheh, Indonesia. Ia lebih kepada mengunjungi tempat-tempat bersejarah di Acheh terutama yang meninggalkan sejarah tsunami yang melanda Banda Acheh pada tahung 2004. Salah satu mercu tanda Banda Acheh adalah Masjid Raya Baiturrahman. Ia terletak di tengah-tengah kota Acheh yang juga merupakan sebagai pusat pengajian asas Agama Islam. 

Saya ke Masjid tersebut sejak awal pagi lagi iaitu setelah masuk waktu subuh. Saya hanya berjalan kaki ke masjid tersebut memandangkan ianya terletak hanya lebih kurang 200 meter dari hotel tempat saya menginap. Kebetulan pada hari tersebut akan di adakan Majlis Selawat dan Zikir bagi mendapatkan keberkatan untuk pilihan raya Umum Indonesia 2014 bagi merebut kerusi Parlimen yang dijalankan pada 9 April 2014. Dijangkakan lebih kurang 8000 orang akan menghadiri majlis tersebut.