Cuba Jaya

Tuesday, February 20, 2018

         Kewujudan Jerami Gulung di kawasan Kedah ini telah lama di ketahui oleh saya semenjak saya menetap di Kedah hampir 9 tahun yang lalu. Jerami Gulung ini kelihatan seakan sama dengan Jerami Gandum yang di gulung yang ada di luar negara. Ia kelihatan unik bila berada di kawasan sawah bendang di kawasan kedah ini. Di kedah ini aktiviti menggulung jerami ini dikendalikan oleh Pihak MADA. 

         Mengikut infomasi yang saya ketahui, ia kebiasaannya dilakukan hanya setahun sekali. Walaupun padi ditanam dan dituai dua kali setahun, tetapi proses melakukan jerami gulung ini hanya sekali setahun iaitu selepas padi dituai pada musim yang paling kering. Ini kerana pada musim yang paling kering, kawasan sawah yang telah kering tanahnya lebih kering dan keras dan ini memudahkan jentera untuk menggulung jerami ini dan juga lori masuk ke kawasan sawah padi. 

         Saya telah lama ingin merakamkan permandangan sawah padi dengan beberapa jerami gulung. Tetapi oleh kerana tidak banyak aktiviti ini dilakukan, agak sukar untuk mengetahui di mana dan bila ia akan di lakukan. Tambahan pula, selepas proses jerami gulung ini dilakukan, mereka akan terus menaikkan jerami gulung ini di atas lori dan di bawah terus ke kawasan simpanannya. Ini kerana bagi mengelakkan ia hilang di curi orang. Oleh kerana itu agak sukar untuk saya mengetahui bila ia dilakukan dan di mana.  

         Tetapi kali ini saya bernasib baik dapat mengetahui di mana ia akan dilakukan atas info yang di berikan oleh salah seorang rakan facebook saya yang telah pun memuatnaik gambar jerami gulung ini di facebook. Mengikut rakan facebook saya itu, aktiviti ini akan dilakukan lagi esok hari. Saya telah mengambil peluang ini membawa anak-anak saya untuk melihat sendiri bagaimana jerami gulung ini dilakukan dan juga merakam gambar jerami gulung ini. Amat menarik sekali melihat bagaimana jentera khas itu mengutip jerami-jerami yang ada dan terus memprosesnya serta menggulung jerami tersebut dan akhirnya ia di keluarkan di bahagian belakang jentera tersebut. 

 

Melihat beberapa rakan di facebook yang memuat naik gambar-gambar yang berasaskan prop 'lantern' atau pun pelita ayam, saya juga "teracun" dengan gambar tersebut dan ingin juga menghasilkannya. Jadi, bila berkesempatann mendapatkan pelita ayam dari kedai "hardware" yang agak rare, mulalah ingin mencubanya untuk menghasilkan gambar tersebut. Percubaan pertama hanya di lakukan di dalam rumah pada waktu malam dengan menutup semua lampu yang ada dan hanya memasang pelita ayam ini. Hasilnya agak ok untuk kali pertama tetapi memandangkan ia di ambil di dalam gelap, maka hasil cahaya dari pelita tersebut menjadi terlalu cerah dan sukar untuk "balance"kannya kecerahannya dengan subjek yang di ambil iaitu anak perempuan saya. 

Oleh kerana semangat yang masih berkobar-kobar untuk menghasilkan gambar yang menggunakan prop pelita ayam, dua hari selepas itu saya merancang untuk merakamnya di kawasan sawah bendang pada waktu lewat petang. Setelah berjaya memujuk anak lelaki saya pula, kami terus ke lokasi iaitu sawah bendang yang berdekatan. Malangnya baru permulaan proses merakam gambar tersebut, hujan mula turun. Jangkaan saya untuk merakamkan pada waktu yang lebih sedikit gelap tidak kesampaian. Maka tiada hasil yang seperti di kehendaki iaitu cahaya dari pelita ayam tersebut memberikan cahaya pada subjek iaitu anak lelaki saya.  Oleh kerana tidak berpuasa hati, maka berusahalah saya menyunting gambar tersebut untuk mendapatkan sedikit hasil yang di kehendaki.  Walaupun tidak seperti yang dikehendaki kerana ilmu suntingan yang tidak begitu baik, bolehlah sedikit untuk menghasilkan gambar seperti yang dikehendaki seperti dua gambar di atas. Insya Allah akan cuba lagi di lain kali. :-)